Kesaksian KPUD Diancam Masuk Rumah Sakit Jika Tak Loloskan 3 Partai Ini

sabu raijua

EXPONTT.COM – Seorang Komisioner Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) mengungkapkan dugaan Komisioner KPU Pusat Idham Holik mengancam seluruh petugas KPUD Kabupaten/Kota akan dimasukan ke rumah sakit (RS) jika tidak melaksanakan instruksi komisioner KPU provinsi dalam verifikasi faktual partai peserta pemilu.

Kesaksian Komisioner KPUD yang tak mau disebutkan namanya itu mengatakan, instruksi Idham Holik berisi agar meloloskan tiga partai yaitu, Partai Gelora, Partai Kebangkitan Nusantara (PKN) dan Partai Garuda sebagai peserta Pemilu 2024.

Ia menyebut, ancaman itu disampaikan dalam rapat konsolidasi Nasional KPU dengan KPUD seluruh Indonesia di Ancol, Jakarta.

Baca juga:Jonas Salean Resmi Gandeng Aloysius Sukardan ke Pilwalkot 2024

“Salah satu anggota KPU RI mengatakan ini adalah arahan yang harus dilaksanakan. Atau nanti akan dimasukkan ke rumah sakit,” kata saksi dalam program The Political Show CNN Indonesia TV, Senin 19 Desember 2022 malam.

Saksi tak mengerti maksud rumah sakit yang disampaikan Idham. Namun, arahan itu menurut saksi disampaikan tidak dalam konteks candaan.

Menurut saksi, Idham dalam forum resmi itu tak menyebutkan spesifik instruksi tersebut. Dia hanya menyebut bahwa instruksi itu telah disampaikan KPU provinsi.

“Kita diperintahkan untuk meng-MS-kan (meloloskan) semua, kabupaten/kota ini di kabupaten/kota walaupun mereka tidak memenuhi syarat,” kata saksi.

Baca juga:Ini Daftar Lengkap Juara Piala Dunia (1930 – 2022)

Selain mengancam bakal mengirim petugas KPUD ke rumah sakit, kata dia, Idham juga mempersilakan anggota KPU daerah keluar jika tidak mengikuti instruksi pusat dan provinsi.

“Bahasa yang disampaikan pimpinan kami di provinsi bagi yang tidak ikut silakan keluar barisan. Keluar gerbong,” kata saksi.

“Maknanya disuruh mundur atau bagi yang satu diharap bisa bergabung lagi di periode berikutnya,” tambah dia.

Baca juga:Hattrick di Final, Kylian Mbappe Catatkan Sejarah

Idham Holik membantah

Idham yang hadir di acara The Political Show membantah instruksinya itu dalam konteks untuk meloloskan partai tertentu.

Menurutnya arahan itu ia sampaikan dalam konteks agar KPU di daerah melaksanakan instruksi sesuai Surat Edaran (SE) yang dikeluarkan KPU pusat.

SE itu terutama mengatur soal mekanisme verifikasi faktual partai peserta Pemilu 2024. Sebab, kata Idham, beberapa KPU tingkat provinsi dan kabupaten masih ada yang belum mengikuti arahan sesuai SE.

Baca juga:Puluhan Anggota Sat Pol PP Kota Kupang Geruduk BKAD, Ini Penyebabnya

“Konteksnya itu siapa yang tidak tegak lurus, maksudnya tidak disiplin melaksanakan SE itu dan ada SE nya. Dan tidak ada konteks memenuhi syarat dan tidak memenuhi syarat,” kata Idham.

Sebelumnya, Partai Gelora, Partai Kebangkitan Nusantara (PKN) dan Partai Garuda telah ditetapkan KPU berhak menjadi peserta Pemilu 2024. Peserta Pemilu 2024 total berjumlah 17 partai politik.♦cnnindonesia

Ikuti berita dari EXPONTT.com di Google News

Baca juga: Kwarda Pramuka NTT Serahkan Bantuan Stunting ke 9 Puskesmas Kota Kupang